Analisis Faktor Internal dan Eksternal PT. Coca Cola Company

Analisis Kasus Cola-Cola Company

Profil Industri Minuman Ringan Coca-Cola Company

Sekarang ini perkembaangan dunia industri semakin maju, hal itu terbukti dengan banyaknya industri-industri baru yang mengelola berbagai macam produk. Dengan demikian, kebutuhan akan faktor-faktor produksi menjadi bertambah banyak.

Di Indonesia, minuman ringan mudah sekali diperoleh di berbagai tempat, mulai dari
warung sampai toko-toko kecil. Minuman ringan dikonsumsi oleh semua lapisan masyarakat dari berbagai latar belakang pendidikan dan pekerjaan. Dengan konsumsi minuman ringan yang sedemikian luasnya, produk minuman ringan bukanlah barang mewah melainkan barang biasa.

Saat ini, Indonesia mencatat tingkat konsumsi produk-produk Coca-Cola terendah (hanya 13 porsi saji seukuran 236 ml per orang per tahun), dibandingkan dengan Malaysia (33), Filipina (122) dan Singapura (141). Karena minuman ringan merupakan barang yang permintaannya elastis terhadap harga, berbagai upaya dilakukan agar harga produk-produk minuman ringan tetap terjangkau. Elastisitas harga minuman ringan terhadap permintaan adalah -1.19 yang berarti bahwa saat terjadi kenaikan harga, volume penjualan akan berkurang dengan prosentase yang lebih besar daripada prosentase kenaikan harga tersebut.

Ditinjau dari segi penciptaan kesempatan kerja, industri minuman ringan memiliki efek multiplier yang besar pada tenaga kerja. Dengan rasio sebesar 4,025, industri minuman ringan menduduki pringkat ke – 14 dari 66 sektor industri lainya di seluruh Indonesia. Ini berarti bahwa untuk setiap peluang pekerjaan yang tercipta, atau hilang, di industri minuman ringan, empat kesempatan kerja akan tercipta, atau hilang, di tingkat nasional.

Delapan puluh persen penjualan minuman ringan dilakukan oleh pengecer dan pedagang grosir dimana 90% diantaranya termasuk dalam kategori pengusaha kecil. Bagi para pengusaha kecil tersebut, produk  minuman  ringan  merupakan  barang  dagangan  terpenting mereka dengan kontribusi sebesar 35% dari total penjualan dan nilai keuntungan sebesar 34%. Industri-industri penunjang lainnya yang terkena dampak kegiatan industri minuman ringan meliputi gelas, tutup botol, transportasi dan media.

Sejarah Perusahaan Coca-Cola Company

Coca-Cola Bottling Indonesia merupakan salah satu produsen dan distributor minuman ringan terkemuka di Indonesia. Perusahaan ini memproduksi dan mendistribusikan produk-produk berlisensi dari The Coca-Cola Company.

Coca-Cola Bottling Indonesia merupakan nama dagang yang terdiri  dari  perusahaan-perusahaan  patungan  antara  perusahaan-perusahaan   lokal   yang   dimiliki   oleh   pengusaha-pengusaha independen dan Coca-Cola Amatil Limited, yang merupakan salah
satu produsen dan distributor terbesar produk-produk Coca-Cola di dunia.

Semua produk yang dijual dan didistribusikan oleh Coca-Cola Bottling Indonesia diproduksi di Indonesia. Saat ini terdapat 10 pabrik pembotolan yang tersebar di seluruh Indonesia. Walaupun kebijakan dan pengembangan produksi diarahkan oleh National Office yang berkedudukan di Cibitung, Bekasi, setiap pabrik memiliki manajemen yang memiliki pengalaman luas dan kualifikasi yang tinggi dalam memproduksi dan mengelola berbagai aspek teknis dan pengawasan mutu.

Semua pabrik diwajibkan mematuhi dan bahkan kerap kali melampaui berbagai ketentuan internasional dan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan secara teratur melaksanakan audit di bidang pengawasan mutu, lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja. Selama ini pabrik-pabrik kami di Indonesia telah menerima berbagai penghargaan dari The Coca-Cola Company atas pencapaian standar yang melampaui standar yang ditetapkan untuk pabrik-pabrik sejenis di berbagai lokasi lain di dunia.

VISI, MISI DAN TUJUAN PERUSAHAAN

 Visi Perusahan

Menjadi Perusahaan produsen minuman terbaik di Asia Tenggara

Misi Perusahaan

Memberikan kesegaran kepada pelanggan dan konsumen kita dengan rasa bangga dan semangat sepanjang hari, setiap hari

TUJUAN PERUSAHAAN

 Sumber daya manusia

Mengembangkan sumber daya manusia, menghargai prestasi serta mengikuti apa yang kita lakukan

Pelanggan

Menang untuk pelanggan dan untuk diri sendiri

Inovasi

Selalu mencari cara yang lebih baik

Keunggulan

Senantiasa melakukan pekerjaan yang terbaik

Warga NegaraYang Baik

Melakukan hal yang benar dari perusahaan masyarakat dan sesama kita diharuskan untuk memelihara nilai-nilai perusahaan dengan selalu mempertahankan standar dalam berperilaku

Sasaran Perusahaan

Awalnya pasar dipisahkan dalam beberapa segmen produsen memlih 1 atau lebih segmen yang akan dijadikan sebagai pasar sasaran. Produsen kemudian memproduksi barang dan mengembangkan semua bauran pemasaran yang dirancang khusus untuk masin-masing segmen-yang dibidik coca-cola memproduksi fanta kuning bagi konsumen Indonesia yang menyukai jeruk dengan pengkhususan sasaran atau target pasar produsen dapat mengembangkan produk yang tepat mampu menyesuaikan harga saluran distribusi dan promosi bagi masing-masing pasar dengan lebih efisien

ANALISIS SWOT Perusahaan Coca-Cola

Quesioner internal Factor Strategi Untuk Mengetahui Kekuatan (Strength)

No Faktor Strategis Nilai Bobot Rating Skor
1 Brand Image yang sudah 4 0.21 3 0.63
dikenal masyarakat luas.
2 Ramuan rahasia yang tidak 4 0.21 3 0.63
dimiliki produk lain.
3 Memilik Sumber Daya 4 0.21 3 0.63
Manusia yang besar dan
terlatih.
4 Pelayanan terhadap pelanggan 3 0.16 2 0.32
dan konsumen
5 Perkembangan inovasi secara
terus-menerus.
4 0.21 3 0.63
Total 19 1.00 14.00 2.84

Ukuran Pembobotan :                                                   Ukuran Rating Kekuatan :

1 = Sedikit Penting                                                        1 = Sedikit Kuat

2 = Agak Penting                                                           2 = Agak Kuat

3 = Penting                                                                    3 = Kuat

4 = Sangat Penting                                                       4 = Sangat Kuat

Quesioner internal Factor Strategi Untuk Mengetahui Kelemahan (Weakness)

No Faktor Strategis Nilai Bobot Rating Skor
1 Coca-cola Company tidak 3 0.3 3 0.9
menghasilkan produk
organik.
2 Sebagian perusahaan 3 0.3 3 0.9
beverage lainnya mempunyai
kontrak ekslusif seperti
dengan Pepsi Company.
3 Soft drinks tidak baik untuk 4 0.4 3 1.2
kesehatan.
Total 10 1.00 9.00 3.00

 Ukuran Pembobotan :                                                                 Ukuran Rating Kelemahan :

1 = Sedikit Penting                                                                       1 = Sedikit Lemah

2 = Agak Penting                                                                          2 = Agak Lemah

3 = Penting                                                                                   3 = Lemah

4 = Sangat Penting                                                                      4 = Sangat Lemah

Quesioner internal Factor Strategi Untuk Mengetahui Peluang (Opportunity)

No Faktor Strategis Nilai Bobot Rating Skor
1 Semakin meningkatnya 3 0.27 3 0.81
pendapatan disposabel,
penjualan Coca-Cola akan
meningkat.
2 Minuman ringan mudah 4 0.36 3 1.08
sekali diperoleh di berbagai tempat.
3 Bahan pendukung utama
Coca-cola mudah diganti
dengan bahan lain yang mudah didapat.
4 0.36 3 0.81
Total 11 1 9 2.7

Ukuran Pembobotan :                                                                       Ukuran Rating Peluang :

1 = Sedikit Penting                                                                            1 = Sedikit Berpeluang

2 = Agak Penting                                                                               2 = Agak Berpeluang

3 = Penting                                                                                        3 = Berpeluang

4 = Sangat Penting                                                                           4 = Sangat Berpeluang

 

Quesioner internal Factor Strategi Untuk Mengetahui Ancaman (Threats)

No Faktor Strategis Nilai Bobot Rating Skor
1 Coca-Cola mendapat 4 0.57 3 1.71
persaingan yang kuat dari
Pepsi
2 Peningkatan biaya per unit 3 0.43 3 1.29
akibat keterbatasan bahan baku.
Total 7 1 6 3

Ukuran Pembobotan :                                                                     Ukuran Rating Ancaman :

1 = Sedikit Penting                                                                         1 = Sedikit Mengancaman

2 = Agak Penting                                                                            2 = Agak Mengancaman

3 = Penting                                                                                     3 = Mengancaman

4 = Sangat Penting                                                                        4 = Sangat Mengancaman

Analisis Matrik SWOT

Berdasarkan hasil-hasil yang didapat dari analisis internal dan eksternal pada Tabel seperti dituliskan di atas,  hasilnya dapat  dirangkum  sebagai berikut:

1. Skor Total Kekuatan    = 2,84

2. Skor Total Kelemahan = – 3,0

3. Skor Total Peluang      = 2,7

4. Skor Total Ancaman    = -3,00

Dari hasil perhitungan di atas, di dalam perhitungan strateginya  memerlukan penegasan dari adanya posisi dalam salib sumbu yaitu antara kekuatan dan kelemahan, maupun peluang dan ancaman yang kesemuanya digambarkan dalam garis-garis positif dan negatif. Hal ini mengakibatkan, skor total kekuatan tetap 2,84, skor total kelemahan menjadi –3,0 sedangkan skor total peluang 2,7, dan skor total  ancaman menjadi –3,00.

Dari analisis tersebut di atas bahwasanya faktor kekuatan lebih besar dari faktor kelemahan dan pengaruh dari faktor peluang sedikit lebih besar dari faktor ancaman. Oleh karena itu posisi PT. Coca-Cola Company Tbk berada pada kwadran 1 yang berarti pada  posisi PERTUMBUHAN, dimana hal ini menunjukkan kondisi intern PT. Coca-Cola Company Tbk yang KUAT, dengan lingkungan  yang  sedikit MENGANCAM.

Untuk mencari koordinatnya, dapat dicari dengan cara sebagai berikut:

•Koordinat  Analisis  Internal

(Skor  total Kekuatan – Skor Total Kelemahan) : 2 = ( 2,84 – 3,0 ) : 2 = -0, 08

•Koordinat  Analisis Eksternal

(Skor total Peluang – Skor Total Ancaman) : 2 = (2,7 – 3,00) : 2 = -0,15

•Jadi  titik koordinatnya terletak  pada (-0,08 ; -0,15)

berikutnya, hasil koordinat tersebut disajikan pada diagram matrik swot untuk mengetahui posisi perusahaan

SWOT

Setelah diketahui titik pertemuan diagonal-diagonal tersebut(X), maka posisi unit usaha diketahui pada kuadran  III.

Hasil perhitungan dari masing-masing kuadran dapat digambarkan pada tabel berikut ini :

Kuadran Posisi titik Luas matrik Ranking Prioritas Strategi
I ( 2.84 ; 3.0 )

8.52

2

Growth
II ( 3.0 ; 2.7 )

8.1

4

Stabilitas
III ( 3.0 ; 3.0 )

9.0

1

Penciutan
IV ( 2.84 ; 3.0 )

8.52

3

Kombinasi

Keterangan :

  • Pada kuadran I ( S O Strategi ) strategi umum yang dapat dilakukan oleh perusahaan adalah menggunakan kekuatan perusahaan untuk mengambil setiap keunggulan pada kesempatan yang ada.
  • Pada kuadran II ( W O Strategi ) perusahaan dapat membuat keunggulan pada kesempatan sebagi acuan untuk memfokuskan kegiatan dengan menghindari kelemahan.
  • Pada kuadran III ( W T Strategi ) Meminimumkan segala kelemahan untuk menghadapi setiap ancaman.
  • Pada kuadran IV ( S T Strategi ) Menjadikan setiap kekuatan untuk menghadapi setiap ancaman dengan menciptakan diversifikasi untuk menciptakan peluang.

Strategi Bisnis Unit

Tahapan berikutnya adalah menentukan alternatif strategi bisnis unit berdasarkan letak posisi kuadran. berdasarkan pada diagram matrik swot diatas, PT. Coca-Cola Company Tbk terletak pada posisi Kuadran III. Masing-masing jenis strategi perkembangan bisnis unit dapat digambarkan pada Diagram Matrik Strategi Umum berikut ini:

SW2

Posisi PT. Coca-Cola Company Tbk terletak pada kuadran III dan menggunakan strategi umum Diversifikasi Horisontal, yaitu Jaringan industri yang ada dapat digunakan untuk    memasarkan produk baru ke pelanggan yang ada. Penjelasan alternatif strategi yang dipilih adalah sebagai berikut :

Prioritas :

Perusahaan Coca-Cola menjual minuman yang bekerja sama dengan Mc Donald

Faktor Penentu Keberhasilan :

·        Inovasi Produk baru

·        Memperkuat jaringan industry

Output :

Outcame

  • Meningkatnya Jumlah volume Penjualan
  • Tingkat Loyalitas kerjasama

Impact

Citra Perusahaan yang semakin baik di mata pelanggan dan meningkatkan laba perusahaan.

Michael Porter

Menurut Porter jika perusahaan ingin meningkatkan usahanya dalam persaingan yang ketat perusahaan harus memilikh prinsip bisnis, Harga yang tinggi, Produk dengan biaya yang rendah, dan bukan kedua – duanya. Berdasarkan prinsip tersebut maka Porter Menyatakan ada tiga Strategi Generik yaitu : Differentiation, Overall Cost Leadership dan Fokus. Menurut Porter strategi perusahaan unutk bersaing dalam suatu industri dapat berbeda – beda dan dalam berbagai dimensi, Porter mengemukakan tiga belas dimensi yang biasanya digunakan oleh perusahaan dalam bersaing, yaitu : Sepesialisasi, Identifikasi Merk,Dorongan Versus Tarikan, Seleksi Saluran, Mutu Produk, Kepeloporan Teknologis, Integrasi Vertikal, Posisi Biaya, Layanan,Kebijakan Harga, Leverage, Hubungan dengan Perusahaan Induk, Hubungan dengan Pemerintah.
Berikut adalah analisis teori Porter pada PT Coca – Cola Bottling Indonesia.
Aspek Pembeli
Pembeli ( Konsumen ) dari produk Coca – Cola mencakup segala usia dari anak kecil, remaja, dan orang dewasa. Yang hampir di konsumsi oleh segala usia dan Produk Coca Cola dapat dinikmati di seluruh dunia.
Manajemen Strategi Perusahaan :
  • Pelayanan yang Baik supaya para Pembeli tidak berpaling pada produk yang lain
  • Produk yang berkualitas dengan Harga yang Rendah dan dapat dijangkau oleh semua kalangan
  • Promosi
  • Pemberian Hadiah / Mengadakan Kompetisi.
Aspek Pemasok
Setiap proses produksi sebuah perusahaan memerlukan sebuah input yang berupa bahan baku, tenaga kerja yang dipasok oleh para Suppliers. oleh karena itu para perusahaan harus mempunyai relasi yang baik pada para suppliers supaya bahan baku dapat tercukupi tepat waktu dan sistem pembayaran yang lebih fleksibel.
Manajemen Strategi Perusahaan:
  • Perusahaan harus mempunyai hubungan yang baik pada para relasi
  • Perusahaan harus tepat waktu dalam waktu pembayran kepada para suppliers
Barang Pengganti (subtitusi)
barang subsitusi dari Produk Coca Cola adalah
  • AQua
  • Es Tee
  • Teh Botol Sosro
  • Mizone
  • Ultra Milk
  • Dan Lain – Lain

Manajemen Strategi untuk barang pengganti atau subtitusi

  • Perusahaan harus Meyakinkan kepada pelanggan bahwa produk Coca – Cola tetap minuman bersoda no 1 di dunia
  • dan perusahaan mempertahankan kualitas produk supaya para pelanggan tidak berpaling ke produk yang lain

Pendatang Baru ( New Entry )

Pendatang baru pada minuman Coca – Cola adalah seperti Mizone, Pocari Sweet, dan lain sebagainya,
Manajemen Strateginya adalah :
  • Maka sebaiknya suatau perusahaan harus menerapkan strategi Portee yaitu, Diferensiasi
  • Harga Yang murah dari produk pendatang baru tersebut.
  • Loyalitas Perusahaan Kepada para konsumen
Kompetitor
kompetitor dari produk Coca – Cola adalah
  • 7up
  • Mirinda
  • Pepsi
  • Dan Lin – lain.
Manajemen Strategi:
  • Harga Yang terjangkau
  • Kualitas yang lebih baik lagi
  • Inovasi Produk
  • Fokus pada satu produk yaitu minuman bersoda No 1 di Dunia.

Tabel Analisa Persaingan Coca Cola Company

dengan Pepsi

Pepsi

Tabel Analisa Persaingan Coca Cola Company

dengan produk pengganti

Ultra Milk

 

Key Perform Index

Strategi Bisnis Unit

Key Performance Indikator

Ukuran

Base Line

Sasaran

Realita

Pencapaian %

Skor Kinerja

Hasil Waktu Hasil Waktu

Menciptakan Produk Baru

SDM yang berkompeten dibidangnya Jumlah dan kualifikasi SDM

3

10

2 bulan

10

2 bulan

100%

295/3 = 98.3%

Tersedianya anggaran Berapa dana yang dibutuhkan 100 M 170 M 2,5 tahun 170 M 3 tahun

95%

Proses Pemasaran Jumlah pemasaran/berapa kali

0

7 kali 1 bulan 7 kali 1 bulan

100%

Meningkatnya Pangsa Pasar

SDM yang berkompeten dibidangnya Jumlah dan kualifikasi SDM

5

25

4 bulan

25

5 bulan

90%

280/3 = 93.3%

Target Market Kelaster

0

Semua Kalangan 1 bulan Semua Kalangan 1 bulan

100%

Market Share Jumlah (Negara) Psr. Asia Pasar Asia Pasifik 2 tahun Pasar Asia Pasifik 3 tahun

90%

Tugas Makalah Kasus Pelanggaran Etika Bisnis

 

PELANGGARAN HAK PATEN,

Pelanggaran Smartphone Apple Terhadap Samsung, Apple VS Samsung Galaxy

 

Disusun Oleh :

Kemas Agus Balluthi

01110013

Fakultas Ekonomi

Akuntansi

UNIVERSITAS NAROTAMA

2012

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang Masalah

1.1 Latar Belakang

Dalam mekanisme pasar bebas diberi kebebasan luas kepada pelaku bisnis untuk melakukan kegiatan dan mengembangkan diri dalam pembangunan ekonomi. Disini pula pelaku bisnis dibiarkan bersaing untuk berkembang mengikuti mekanisme pasar. Peluang-peluang yang diberikan pemerintah telah memberi kesempatan pada usaha-usaha tertentu untuk melakukan penguasaan pangsa pasar secara tidak wajar.

Keadaan tersebut didukung oleh orientasi bisnis yang tidak hanya pada produk, promosi dan kosumen tetapi lebih menekankan pada persaingan sehingga etika bisnis tidak lagi diperhatikan dan akhirnya telah menjadi praktek monopoli, persengkongkolan dan sebagainya. Masalah pelanggaran etika sering muncul antara lain seperti, dalam hal mendapatkan ide usaha, memperoleh modal, melaksanakan proses produksi, pemasaran produk, pembayaran pajak, pembagian keuntungan, penetapan mutu, penentuan harga, pembajakan tenaga professional, blow-up proposal proyek, penguasaan pangsa pasar dalam satu tangan, persengkokolan, mengumumkan propektis yang tidak benar, penekanan upah buruh dibawah standar, insider traiding dan sebagainya. Biasanya faktor keuntungan merupakan hal yang mendorong terjadinya perilaku tidak etis dalam berbisnis.

 

 BAB II

 2.1 Landasan Teori

Etika bisnis merupakan pemikiran atau refleksi tentang moralitas dalam ekonomi atau bisnis dan semua pihak yang terkait dengan para kompetitor untuk menghindari penyimpangan-penyimpangan ilmu ekonomi dan mencapai tujuan atau mendapatkan profit, sehingga kita harus menguasai sudut pandang ekonomi, hukum, dan etika atau moral agar dapat mencapai target yang dimaksud. Moralitas berarti aspek baik atau buruk, terpuji atau tercela, dan karenanya diperbolehkan atau tidak, dari perilaku manusia. Moralitas selalu berkaitan dengan apa yang dilakukan manusia, dan kegiatan ekonomis merupakan suatu bidang perilaku yang sangat penting. Tetapi belum pernah etika bisnis mendapat begitu banyak perhatian seperti sekarang.

Perlu diketahui tentang pendekatan diskritif etika dan moral yang meneliti dan membahas secara ilmiah, kritis, rasional atas sikap dan perilaku pembisnis sebagai manusia yang bermoral manusiawi. Pendekatan ini menganalisa fakta-fakta keputusan bisnis dan patokan bermoral serta mampu menggambarkan pengambilan sikap moral dan menyusun kode etik atau kitab UU berdasarkan keyakinan moral. Oleh sebab itu didefenisikan secara kritis istilah etika seperti keadilan, baik, yang utama atau prioritas, tanggung jawab, kerahasiaan perusahaan, kejujuran dan lain-lain, maka bisnis juga mempunyai kode etik dan moral. Dalam berbisnis kita juga harus mengetahui tentang deontologi karena deontologi didasarkan prinsip-prinsip pengelolaan ilmu ekonomi yang berproses pada kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi sebelum pengambilan keputusan bisnis dan didasarkan pada aturan-aturan moral atau etika yang mengatur proses yang berakhir pada keputusan bisnis. Jadi deontologi menilai baik buruknya aturan-aturan dan prinsip-prinsip yang mendahului keputusan bisnisnya, serta menguji apakah prinsip-prinsip sudah dijalankan serta merupakan kewajiban bagi pelaku atau yang terlibat didalam proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan bisnis tersebut..

Perilaku tidak etis dalam kegiatan bisnis sering juga terjadi karena peluang-peluang yang diberikan oleh peraturan perundang-undangan yang kemudian disahkan dan disalah gunakan dalam penerapannya dan kemudian dipakai sebagai dasar untuk melakukan perbuatan-perbuatan yang melanggar etika bisnis.

 

2.2 Contoh Kasus

Seperti yang kita ketahui bahwa Samsung, Android dan Apple saling berselisih, diberbagai belahan Dunia saling tuduh menuduh tentang hak paten dan seakan tak berkesudahaan. Perang Hak paten antara perusahaan Tehnology terbesar ini ada artikelnya ada pada laman situs Bussinesweek yang amat panjang, tetapi menarik untuk di baca. Pada atikel BussinesWeek itu memaparkan perang paten antara Apple dan berbagai produsen yang memproduksi produk-produk Android dan juga artikel itu memberikan rincian bagaimana Apple terlibat dalam litigasi paten dengan sejumlah pembuat smartphone Android, termasuk Samsung, Motorola dan HTC.

“Dalam perang paten telepon pintar (smartphone), banyak hal yang dipertaruhkan. Perusahaan terkait tak akan ragu mengeluarkan uang banyak demi menjadi pemenang,” kata pengacara dari Latham & Watkins, Max Grant, dikutip dari Bloomberg, Jumat, 24 Agustus 2012. Menurut dia, ketika persoalan hak cipta sudah sampai di meja hijau, maka perusahaan tidak lagi memikirkan bagaimana mereka harus menghemat pengeluaran keuangan.
Sebagai gambaran, Grant mengatakan, pengacara Apple diketahui memperoleh komisi US$ 1.200 atau sekitar Rp 11,3 juta per jamnya untuk meyakinkan hakim dan juri bahwa Samsung Electronics Co telah menyontek atau mencuri desain smartphone Apple. Perusahaan yang dipimpin Tim Cook itu juga sudah menghabiskan total US$ 2 juta atau sekitar Rp 18,9 miliar hanya untuk menghadirkan saksi ahli.

Meski kelihatan besar, uang untuk pengacara dan saksi ahli tersebut sebenarnya tergolong kecil dan masih masuk akal di “kantong” Apple ataupun Google. Sebagai contoh, biaya US$ 32 juta yang dikeluarkan Apple dalam perang paten melawan Motorola Mobility setara dengan hasil penjualan Apple iPhone selama enam jam.

Keduanya diminta menghentikan penjualan produk tertentu. 10 produk Samsung, termasuk Galaxy SII, tak boleh dijual lagi; 4 produk Apple, termasuk iPad 2 dan iPhone 4, juga demikian. Oleh pengadilan Korea, Samsung diminta membayar denda 25 juta Won, sedangkan Apple dikenakan denda sejumlah 40 juta Won atau setara US$ 35.400

 

BAB III

 3.1  Kesimpulan

Upaya hukum pihak Apple pada bulan Februari lalu sempat mengalami kemunduran saat hakim Koh menolak permintaan Apple untuk melarang penjualan perangkat Samsung di Amerika Serikat. Menurut Koh, paten desain Apple terlalu luas dan bahkan beberapa di antaranya memiliki kemiripan dengan konsep yang ada di serial Knight Rider tahun 1994. Atas putusan tersebut Apple melakukan upaya banding dan menyewa sebuah firma hukum terkenal di Los Angeles untuk meningkatkan upaya perang paten yang sedang berlangsung.

Keduanya diminta menghentikan penjualan produk tertentu. 10 produk Samsung, termasuk Galaxy SII, tak boleh dijual lagi; 4 produk Apple, termasuk iPad 2 dan iPhone 4, juga demikian. Oleh pengadilan Korea, Samsung diminta membayar denda 25 juta Won, sedangkan Apple dikenakan denda sejumlah 40 juta Won atau setara US$ 35.400

 

3.2 Saran

Pelanggaran yang dilakukan kedua perusahaan technology terbesar ini tentu akan membawa dampak yang buruk bagi perkembangan ekonomi, bukan hanya pada ekonomi tetapi juga bagaimana pendapat masyarakat yang melihat dan menilai kedua perusahaan technology ini secara moral dan melanggar hukum dengan saling bersaing dengan cara yang tidak sehat. Kedua kompetitor ini harusnya professional dalam menjalankan bisnis, bukan hanya untuk mencari keuntungan dari segi ekonomi, tetapi harus juga menjaga etika dan moralnya dimasyarakat yang menjadi konsumen kedua perusahaan tersebut serta harus mematuhi peraturan-peraturan yang dibuat.

 

Sumber :

http://www.BussinesWeek.com

http://bestseoeasy.blogspot.com/2012/08/apple-vs-samsung-apple-akhirnya.html